IBX5980432E7F390 Merajut Semangat Kekeluargaan dan Gotong Royong - Serhamo - Resep Masakan Sederhana , Resep Masakan Harian Dan Resep Hari Ini

Merajut Semangat Kekeluargaan dan Gotong Royong

“Gotong royong ialah pembantingan tulang bersama, pemerasan keringat bersama, perjuangan bantu-membantu sesama. Amal semua buat kepentingan semua, keringat semua buat kebahagiaan semua.” Demikianlah penggalan pidato Presiden Soekarno yang disampaikan dalam Sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945 untuk menyebabkan gotong royong sebagai landasan semangat membangun bangsa.

Gotong royong merupakan sebuah acara bersama yang bertujuan mencapai kemajuan bersama. Gotong royong telah menjadi kepribadian bangsa dan budaya semenjak dahulu. Budaya ini telah ada sebelum Indonesia merdeka dan telah berakar di dalam kehidupan masyarakat. Gotong royong menumbuhkan rasa kebersamaan, kekeluargaan, dan tolong-menolong. Dengan demikian, rasa persatuan dan kesatuan nasional terus terbina.
Gotong Royong
Lalu, bagaimana dengan semangat kekeluargaan? Keluarga dapat dilihat sebagai mereka yang memiliki kekerabatan darah dengan kita. Namun, sikap kekeluargaan yang ada di Indonesia, tidak semata-mata didasarkan pada kekerabatan darah. Sikap saling menyayangi, saling mengasihi, melindungi, merasa saling mempunyai, turut merasakan penderitaan saudara sebangsa dan setanah air, merupakan teladan dari sekian banyak sikap kekeluargaan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia sejak dulu masa.

Di tengah terpaan modernisasi, penting bagi kita sebagai generasi penerus bangsa untuk tetap menjaga dan memelihara semangat kekeluargaan dan gotong royong yang menjadi penggalan dari kehidupan kita. Dengan mempertahankan semua sikap nyata ini, persatuan dan kesatuan NKRI akan selalu terjaga dan terpelihara.

Berdasarkan bacaan di atas, lakukanlah kegiatan berikut ini.

1. Melengkapi Tabel
Gunakan tabel berikut untuk mencatat beberapa acuan semangat gotong royong dan kekeluargaan yang terdapat di lingkungan sekolah dan lingkungan rumahmu.
Lingkungan SekolahLingkungan Rumah
  1. Mempelajari tarian tradisional dari daerah lain.
  2. Bersama-sama menengok ke rumah teman yang sedang sakit.
  3. Mengerjakan peran secara berkelompok antar siswa-siswa bersamaan
  4. Bersama-sama melaksanakan tugas piket di ruang kelas. 
  5. Membantu teman yang kesulitan memahami pelajaran di sekolah.
  1. Bekerja sama membersihkan lingkungan rumah
  2. Bersama-sama membantu ibu menyiapkan makanan di dapur
  3. Membantu ibu membereskan alat makan setelah tamat makan.
  4. Belajar bersama dengan sahabat-teman di akrab lingkungan rumah
  5. Bekerja sama memelihara tanaman di lingkungan sekitar rumah

2. Melakukan Wawancara
Bentuklah sebuah kelompok terdiri atas empat orang siswa. Lakukanlah wawancara dengan beberapa anggota komunitas sekolahmu. Anggota komunitas sekolah terdiri atas siswa, guru, kepala sekolah, pegawai sekolah, dan orang renta. Wawancarai mereka untuk mengetahui perilaku gotong royong serta kekeluargaan yang sudah mereka tunjukkan selama berada di lingkungan sekolah dan di lingkungan rumah. Catatlah hasil wawancaramu pada tabel berikut ini.
Lingkungan SekolahLingkungan Rumah
  1. Kepala sekolah dan para guru saling membantu dalam peran melaksanakan pembelajaran di sekolah.
  2. Penjaga sekolah dan siswa bekerja sama dalam menjaga kebersihan lingkungan sekolah.
  3. Sekolah bersama komite sekolah saling membantu dalam memajukan pendidikan di sekolah.
  4. Sekolah mengundang wali siswa untuk musyawarah perihal acara di sekolah.
  5. Sekolah, komite, sekolah, dan warga sekolah berafiliasi membangun lingkungan pendidikan yang baik.
  1. Para guru, kepala sekolah, dan pegawai sekolah saling menengok jika ada yang sakit.
  2. Jika ada siswa yang sakit mereka bersama-sama menengok.
  3. Orang bau tanah siswa bekerja sama membentuk kelompok peduli pendidikan di sekolah.
  4. Para siswa mengumpulkan dana secara sukarela untuk ikut membantu siswa yang mengalami kesulitan biaya sekolah.
  5. Siswa belajar kelompok agar bisa saling membantu dalam memahami bahan pelajaran yang disampaikan guru di sekolah.

3. Mendiskusikan Hasil Wawancara
Diskusikanlah hasil buah pikirmu dan hasil wawancara yang telah kalian lakukan.
a. Apakah relasi antara NKRI dengan semangat kekeluargaan dan gotong royong?
Bagi bangsa Indonesia semangat kekeluargaan dan gotong royong merupakan modal dasar dalam membentuk negara dan menjalankan kehidupan bernegara. Sikap kekeluargaan dan gotong royong dalam masyarakat Indonesia bukan hanya didasarkan oleh ikatan darah. Sikap kekeluargaan sudah ada dalam masyarakat Indonesia semenjak dulu.
b. Bagaimana cara memperkuat semangat kekeluargaan dan gotong royong?
Berbagai tindakan yang perlu kita lakukan untuk memperkuat semangat kekeluargaan dan gotong royong yaitu : Pertama meningkatkan semangat kekeluargaan, gotong-royong; dalam banyak sekali aspek kehidupan. Kedua meningkatkan semangat Bhinneka Tunggal Ika, dan Ketiga menghindari sikap mengutamakan kelompok atau golongan sendiri lantaran bangsa Indonesia terdiri dari berbagai macam suku, bahasa, agama serta etika-istiadat kebiasaan yang berbeda-beda.
4. Mempresentasikan Hasil Wawancara
Presentasikan hasil diskusi kelompokmu di depan kelas secara bergantian. Pastikan untuk mendengarkan hasil diskusi kelompok yang lain dengan
saksama.

Berlangganan Untuk Mendapatkan Artikel Terbaru:

0 Komentar Untuk "Merajut Semangat Kekeluargaan dan Gotong Royong"

Posting Komentar